Modus

Polres Mesuji Buru Pelaku Penembakan di Desa Kagungan Dalam

Polres Mesuji Buru Pelaku Penembakan di Desa Kagungan Dalam/Istimewa

Suluh.co  – Peristiwa penganiyayaan kembali terjadi di wilayah Kecamatan Tanjung Raya hingga korban meregang nyawa akibat luka tembak pada bagian leher bagian depan kanan.

Korban diketahui bernama Ican Wardana (19 Tahun) bin Sarnubi, meninggal dunia akibat ditembak dengan menggunakan senjata api rakitan di Lapak Desa Kagungan Dalam karena masalah saling klaim lahan sawit milik PT BSMI Kecamatan Panca Jaya.

“Iya benar, peristiwa penganiyayaan tersebut terjadi pada Kamis (26/11) kemarin pukul 23.00 WIB. di Lapak Desa Kagungan Dalam, Kecamatan Tanjung Raya, korban bernam Ican,” kata Kapolres Mesuji AKBP Alim, didampingi Kasat Reskrim Polres Mesuji IPTU Riki, Jumat (27/11) kemarin.

Baca Juga:  KPK Mulai Dalami Gratifikasi Swiss Bell Hotel ke Zainudin Hasan

Kapolres Mesuji menjelaskan bahwa penganiyaan hingga korban meninggal dunia itu, bermula dari rebutan saling klaim sawit PT BSMI.

“Saudara SN selaku orang tua korban memanen sawit di jalan poros blok O 39-40 PT BSMI, kemudian hasil yang sudah dipanen sebanyak 70 janjang dan dikumpulkan di areal blok P 39-40, blok P 39-40 tersebut areal yang di klaim AD yang di tunggu oleh FD selaku orang kepercayaan AD,” ungkapnya.

Selanjutnya, pada Kamis (26/11), SN hendak menjual sawit hasil panenannya yang berjumlah 70 janjang itu, akan tetapi buah sawit tersbut sudah tidak ada di tempat. Ketika dicari tahu, di duga buah tersebut telah di jual oleh FD orang kepercayaan AD.

Baca Juga:  Polres Mesuji Bekuk Bandar Narkoba di Rawajitu Utara

Dari Pukul 18.30 WIB, permasalahan 70 janjang buah sawit antara SN dengan FD dan AD ingin diperjelas, puncaknya pada pukul 22.30 Wib, SN menyuruh anaknya (korban) berinisial IW ke rumah AD yang mempunyai lapak untuk meminta pertanggung jawaban atas buah sawit 70 janjang.

Akan tetapi, pada pukul 23.00 Wib, terdengar suara tembakan satu kali yang didengar warga di dalam Rumah AD dan selang beberapa menit langsung terdengar suara speed both.

“Mendapat informasi tersebut, anggota langsung ke TKP, dan membawa koban ke medis, tetapi nyawa korban tidak terselamatkan,” katanya.

“Saat ini  situasi aman dan kondusif, anggota telah melakukan olah TKP, memeriksa para saksi dan melakukan pengejaran kepada pelaku, serahkan masalah ini kepada pihak kepolisian, diharapkan masyarakat tetap tenang dan jangan mudah terprovokasi terhadap informasi yang belum jelas kebenarannya, pelaku akan kami tindak tegas sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku,” tegas AKBP Alim.(SUL/RED)

Baca Juga:  Pemkab Mesuji Terima Bantuan Pengembangan Kawasan Perdesaan Senilai 3,5 Miliar
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top