Bandar Lampung

Gerakan Sehat Berjamaah bersama ACT Lampung Sosialisasi Penggunaan Tumbler

GSB dan ACT Lampung mensosialisasikan hidup bersih dan sehat di SDIT Insantama Kota Bandar Lampung/LS

BANDAR LAMPUNG – GSB dan ACT Lampung mensosialisasikan hidup bersih dan sehat di SDIT Insantama Kota Bandar Lampung, pada Kamis (17/10).

Dihadapan seluruh pelajar SDIT Insantama, Putri Ramadhona selaku Founder GSB yang juga merupakan Founder Komunitas WAnita peRIndu Syurga (WARIS) ini mengatakan, masyarakat Provinsi Lampung harus bijak dalam menggunakan plastik dalam kehidupan sehari-hari.

Hal ini karena sejalan dengan himbauan Pemerintah Provinsi Lampung yang baru dilaunching beberapa pekan lalu untuk menggunakan tumbler saat makan dan minum.

Dengan begitu diharapkan dapat mengurangi dampak sampah plastik. Menurutnya Plastik saat ini digunakan diseluruh dunia, sifatnya yang ringan, kuat dan murah menjadikan plastik dapat diolah menjadi berbagai macam hal, penggunaan plastik di seluruh dunia mencapai ratusan  juta ton.

Baca Juga:  Warga Pasar Griya Dirikan Tenda di Depan Rumah Dinas Herman HN

Dari sekian banyak plastik yang digunakan hampir setengahnya menjadi sampah. Sampah plastik membutuhkan waktu puluhan hingga ratusan tahun untuk dapat hancur dan terurai secara alami karena sifatnya yang sulit terurai.

Dampak dari sampah plastik menyebabkan tanah kurang subur karena menggangu peresapan air. Bahkan dapat membunuh mikroorganisme yang bermanfaat untuk kesuburan tanah. Sampah plastik juga dapat menyumbat pembuangan air sehingga dapat menyebabkan banjir. Selain itu dapat menggangu binatang yang hidup dilaut.

“Cara bijak untuk menyelamatkan lingkungan dengan mengurangi penggunaan plastik dalam kehidupan sehari-hari, hal yang mungkin bisa dilakukan pelajar adalah dengan menggunakan tumbler saat makan dan minum, hingga tercipta hidup sehat dan bersama kita sehat berjamaah,” ujarnya.

Baca Juga:  Gubernur M. Ridho Ficardo Resmikan 4.291 Perumahan untuk ASN Provinsi Lampung

Sementara Kepala Cabang ACT Lampung Dian Eka mengatakan sosialisasi peduli kemanusiaan dan penggunaan tumbler tersebut merupakan bentuk kepedulian GSB dan ACT Lampung terhadap lingkungan di Provinsi Lampung. Sebelumnya pihaknya juga telah mendukung kegiatan Jambore Anak LKSA dengan menyediakan ratusan botol plastik.

Lanjutnya Kolaborasi dengan GSB dan Waris akan terus berlanjut ke sekolah-sekolah untuk terus menggaungkan penggunaan tumbler dikalangan pelajar dan guru. Harapanya dengan mengurangi sampah plastik akan mewujudkan masyarakat yang bersih dan sehat.

“Mengurangi dampak sampah plastik termasuk kepedulian terhadap lingkungan dan masyarakat sekitar, untuk itu kegiatan positif ini akan terus kami jalankan ke semua Sekolah dan Kampus,” tutupnya.(LS)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top