Bandar Lampung

Angka Kekerasan Tinggi, AJI Latih Jurnalis Lampung Soal Keamanan dan Keselamatan Fisik-Digital

Journalist Safety & Security Training/Flayer

Suluh.co – Aliansi Jurnalis Independen (AJI) dengan dukungan USAID dan Internews akan menggelar “Journalist Safety & Security Training” bagi jurnalis Lampung. Program tersebut dijadwalkan selama dua hari pada Sabtu dan Minggu, 4-5 September 2021.

“Pelatihan berlangsung dari pagi hingga sore. Kami membatasi jumlah peserta agar pelatihan efektif. Para peserta wajib mengikuti pelatihan secara penuh,” kata Ketua AJI Bandar Lampung Hendry Sihaloho, Selasa (31/8).

Hendry mengatakan, kekerasan terhadap jurnalis masih terus terjadi. Pada 2020, AJI Indonesia mencatat 84 kasus kekerasan jurnalis. Jumlah ini tertinggi sejak AJI mulai memonitor kasus kekerasan terhadap jurnalis lebih dari 10 tahun lalu. Sebagian besar kasusnya berupa intimidasi, kekerasan fisik, perusakan, perampasan alat/data hasil liputan, dan ancaman atau teror.

Baca Juga:  BPOM Bandar Lampung Masih Pantau Peredaran Produk Ikan

Di Lampung pada tahun yang sama, AJI Bandar Lampung mendata sembilan jurnalis mengalami kekerasan. Sebagian dari mereka menerima kekerasan ketika meliput aksi menolak Omnibus Law atau dikenal #MosiTidakPercaya pada 7-8 Oktober 2020. Secara umum, para jurnalis mengalami kekerasan saat mengabadikan tindakan represi aparat keamanan terhadap demonstran.

“Bila dibandingkan pada 2019, kasus kekerasan terhadap jurnalis di Lampung meningkat pada 2020. Tahun lalu, terdapat enam kasus kekerasan terhadap wartawan,” kata dia.

Selain kekerasan, AJI juga menyoroti kasus pemidanaan yang masih mengancam jurnalis dengan UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan meningkatnya serangan digital berupa doxing. Doxing adalah melacak dan mengekspos identitas seseorang, kemudian menyebarkannya ke media sosial untuk tujuan yang merugikan. Tindakan doxing dapat mengganggu jurnalis dalam menjalankan kerja-kerja jurnalistik, hingga membuat kesehatan psikososial juga bermasalah.

Baca Juga:  2018, Empat Eselon II Pejabat Provinsi Lampung Pensiun

Untuk menghadapi risiko terhadap keamanan dan keselamatan fisik, digital, dan hukum tersebut, AJI melihat urgensi untuk memberikan pelatihan keamanan dan keselamatan terhadap jurnalis. Harapannya, jurnalis memiliki pemahaman dan skill untuk melindungi dan menyiapkan dirinya sebelum liputan dan ketika berhadapan dengan hukum.

“Peserta akan dilatih untuk lebih peka dengan lingkungan, mempersiapkan diri sebelum liputan, dan melakukan assessment terhadap keamanan dirinya,” ujar Hendry.

Journalist Safety & Security Training/Flayer

Program “Journalist Safety & Security Training” berlangsung secara virtual. Pendaftaran bagi jurnalis di Lampung dibuka hingga 2 September mendatang. Adapun link registrasi: https://bit.ly/regtrainingsafety.

 

Sumber : AJI Bandar Lampung

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top