Iklan
Daerah

Waspadai Kosmetik dengan Kandungan Berbahaya

Kegiatan Beauty Class, di Meeting Room Hotel Plaza Purworejo/DNL

PURWOREJO – Masyarakat, khususnya kaum perempuan, harus jeli memilih kosmetik untuk perawatan wajah. Pasalnya, tidak sedikit kosmetik ilegal mengandung bahan berbahaya dan berdampak buruk secara jangka panjang.

Hal tersebut disampaikan dalam kegiatan Beauty Class yang berlangsung di Meeting Room Hotel Plaza Purworejo, Minggu (21/7).

Kegiatan digelar oleh mitra salah satu produk kosmetik ternama, Shannen, diikuti puluhan peserta dari berbagai kalangan di Kabupaten Purworejo.

Salah satu narasumber, drg Linni Fitria SpKGA, seorang owner klinik kesehatan yang juga dokter di Mabes TNI AU Jakarta, menyebut bahwa saat ini tidak sedikit kaum hawa masih meremehkan urusan kecantikan. Banyak yang kurang menyadari bahwa aspek perawatan wajah yang utama adalah kesehatan.

Baca Juga:  Tinjauan Langsung ke Loka Rehabilitasi BNN, Ibu Titin Ingatkan Bahaya Narkoba

“Pemanfaat kosmetik itu tidak sekadar untuk kecantikan, tetapi juga kesehatan. Banyak yang masih memilih instans dan yang penting cantik, tetapi tidak disadari ada bahan-bahan berbahaya di dalam kosmetiknya,” kata Linni.

Beberapa kandungan bahan berbahaya itu antara lain merkuri atau logam berat, timbel, dan Hidrokuinon. Sebagai contoh, Merkuri tidak boleh digunakan untuk kulit karena dapat meresap ke pembuluh darah melalui kulit dan menimbulkan bahaya bagi tubuh. Kandungan merkuri dapat menyebabkan iritasi, alergi, bercak hitam, diare, bahkan kerusakan pada ginjal.

“Merkuri sering terkandung dalam produk pencerah kulit. Makanya, ketika kita memilih kosmetik harus dipastikan benar-benar kandungannya,” ungkapnya.

Lebih lanjut Linni menyebutkan contoh-contoh kandungan yang aman dan sehat dalam produk-produk kosmetik bermerk Shannen, seperti creamy lippaint, bedak cushion, dan facemist. Dirinya telah mencermati di seluruh produk juga memiliki jamiman halal, cruelty free, BPOM approved, dan no paraben.

Baca Juga:  YLKI dan DPRD Bandar Lampung Desak BBPOM Ungkap Peredaran Kosmetik Oplosan

“Seperti pada produk lipstiknya, ada kandungan bahan yang mencegah bibir dari pecah-pecah. Nah, jadi untuk memilih kosmetik, utamakan aspek kesehatannya,” tandasnya.

Sementara itu, Nani Wuryani selaku Master stockis Shannen Wilayah Jawa Tengah menyatakan bahwa Claas Beauty menjadi salah satu bentuk edukasi bagi masyarakat agar cermat memilih kosmetik. Tidak hanya warga yang telah menjadi member Shannen, masyarakat umum pun diberi kesempatan mengikutinya. Dalam kesempatan itu, peserta juga mendapatkan materi praktik langsung dari pemateri Beauty Class professional Purworejo, Dimas Slamet.

“Banyak yg belum peduli dengan produk kosmetik. Ini kita edukasi bahwa kita pakai produk jangan semata-mata untuk cantik luarnya, karena cantik itu harus luar dalam,” ungkapnya.

Baca Juga:  Puluhan Mahasiswa Megow Pak Tagih Janji Bupati Tulangbawang

Beauty Class hari itu sekaligus memberi kesempatan bisnis bagi calon member Shannen. Terlebih, saat ini telah ada mitra Shannen yang berpusat di Apotek Daerah Purworejo.

“Kegiatan seperti ini kita gelar road show di Jateng. Kita muter untuk memberikan edukasi,” ujarnya.(DNL)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top