Ekonomi

Tumpang Sari, Cara Petani Kopi Lampung Bertahan di Tengah Pandemi

Suasana webinar di Rumah Belajar, Gunung Terang, Langkapura, Bandar Lampung, Sabtu, 11 Juli 2020. I dok. AJI Bandar Lampung

BANDAR LAMPUNG – Pandemi Covid-19 yang melanda dunia turut berdampak terhadap industri kopi, tak terkecuali di Lampung. Petani pun mencari cara agar tetap bertahan di tengah masa krisis pandemi Covid-19.

Sri Wahyuni, pengelola kopi di Ulubelu, Kabupaten Tanggamus, mengatakan, penjualan menurun drastis sejak merebak pandemi. Biasanya, bisa menjual sekitar satu kuintal kopi bubuk. Jumlah itu anjlok pada masa pandemi, yakni sekitar 50 Kg.

“Untuk tetap bertahan di tengah kondisi tersebut, petani kopi di Ulubelu menerapkan metode tumpang sari sembari menunggu panen kopi. Biasanya, kami menanam cabai dan pisang di sela-sela tanaman kopi sebagai penghasilan mingguan bagi petani,” kata Sri, salah satu narasumber pada Webinar bertajuk “Peluang, Ancaman, Tantangan, dan Kekuatan Kopi Robusta Lampung Menghadapi New Normal.” Web seminar itu digelar Rumah Kolaborasi (RuKo) bersama Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Bandar Lampung pada Sabtu, 11/7/2020.

Baca Juga:  BPS Lambar Gelar FGD LBDA Tahun 2019 dan Sosialisasi Simdasi

Menurut Ketua Koperasi Produsen Srikandi Maju Bersama itu, harga dan penjualan kopi masih menjadi masalah utama bagi petani kopi lokal di Ulubelu, terlebih pada masa pandemi. Biasanya, ada pembeli dari luar daerah yang mengambil hasil panen kopi. Namun, di tengah pandemi seperti ini, orang dari luar daerah tidak ada yang datang sehingga penjualan menurun.

“Sekarang, harga kopi robusta asalan sekitar Rp18.500 per Kg. Padahal, kopi yang kami produksi menjaga kualitas dengan cara memilih buah kopi merah (pilih merah). Alangkah bahagianya petani kalau harga juga dapat sesuai dengan kualitas,” ujarnya.

Sri berharap, pihak terkait, termasuk pemerintah, dapat membantu dalam pemasaran dan pengendalian harga kopi di Lampung. Dengan demikian, penjualan meningkat dan petani bisa merasakan manfaat dari geliat industri kopi.

“Hingga kini, belum ada bantuan pemerintah kepada petani kopi. Sejauh ini, bantuan pemerintah hanya untuk nasabah Kredit Usaha Rakyat (KUR). Padahal, tidak semua petani menjadi nasabah KUR,” kata Sri.

Baca Juga:  Lampung Kembangkan Commuter Antarkota, Angkutan Barang Keluar Bandar Lampung

Paramita Mentari Kesuma, Direktur Eksekutif Sustainable Coffee Platform of Indonesia (Scopi), tak memungkiri pernyataan Sri ihwal penurunan penjualan kopi. Menurutnya, penurunan daya beli karena proses ekspor dan impor mengalami kendala. Hal tersebut karena pemberlakuan lockdown akibat pandemi Covid-19.

“Toko/coffee shop/restoran tutup karena kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sehingga daya beli terhadap kopi menurun,” kata Paramita yang juga narasumber webinar.

Pembicara lainnya, Koordinator Rumah Kolaborasi (RuKo) Warsito mendorong petani kopi mengembangkan metode agroforestry. Menurutnya, metode tersebut dapat meningkatkan produksi kopi dengan tetap menjaga lingkungan. Sebab, agroforestry menggabungkan pengelolaan sumber daya hutan dan pepohonan dengan komoditas kopi.

“Ke depan, kami mendorong pihak terkait seperti pemerintah daerah untuk dapat mengembangkan model tanam kopi dengan agroforestry. Sehingga, dapat menjaga hutan dan tetap menjaga kualitas produksi kopi,” ujarnya.

Baca Juga:  Parosil Mabsus Buka Qasidah Super Festival Lampung Barat

Selain itu, RuKo juga mendorong pemanfaatan panas bumi dalam pengeringan kopi. Menurut mantan Kepala Dinas Kehutanan (Dishut) Lampung tersebut, pemanfaatan energi panas bumi lebih efektif dan relatif singkat, yakni hanya butuh 48 jam.Tak hanya itu, kualitas kopi juga lebih terjamin.

“Kami berharap, metode-metode tersebut dapat lebih menambah produktivitas dan meningkatkan nilai jual kopi Lampung. Sehingga, petani tidak perlu khawatir lagi jika harga kopi di pasaran mengalami penurunan,” kata Warsito.(SUL/RLS)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top