Bandar Lampung

Ribuan Masyarakat Antusias Ikuti Festival Hasil Hutan Bukan Kayu 2018

Antusias warga, saat menghadiri Festival Hasil Bukan Kayu (HHBK) 2018, di Gedung Informasi Center Tahura Wan Abdul Rachman, Sumber Agung, Kemiling/HP

BANDARLAMPUNG – Ribuan masyarakat antusias mengikuti Festival Hasil Bukan Kayu (HHBK) 2018, di Gedung Informasi Center Tahura Wan Abdul Rachman, Sumber Agung, Kemiling, Minggu (11/3).

Festival ini mengandalkan buah durian sebagai ikon dengan menyediakan sedikitnya 2.750 buah duren yang diberikan secara gratis. Masyarakat pun antusias. Acara juga diisi dengan pembagian doorpize dengan hadiah utama 1 unit sepeda yang dimenangkan oleh Suwarji asal Kotabaru.

“Saya sangat bersyukur dan senang sekali memenangkan hadiah ini. Saya datang pagi pagi cukup jauh untuk ikut festival. Terimakasih pemerintah telah mendukung festival seperti ini. Ke depan semoga lebih bagus lagi,” kata salah warga,  Suwarji.

Sementara itu, Plt. Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan, Taufik Hidayat, menyampaikan, bahwa Hutan harus memberikan manfaat untuk kesejahteraan masyarakat seperti pemanfaatan HHBK.

“Kita ingin mensosialisasikan potensi hutan karena sebagian hutan yang diluar kawasan lindung itukan dikelola oleh masyarakat yang memiliki hasil secara ekonomi dan bisa dinikmati oleh masyarakat baik itu buah, getah, maupun hasil yang lainnya seperti madu,” ujar Taufik saat membuka FHHBK.

Baca Juga:  Tingkatkan PAD, Pemprov Kolaborasi dengan Jasa Raharja

Taufik menjelaskan, berlangsungnya Festival HHBK untuk mengenalkan potensi luar biasa yang dimiliki oleh Tahura Wan Abdul Rachman yang dikelola oleh Dinas kehutanan Lampung.  Pasalnya, Tahura memiliki potensi baik dari hasil hutannya maupun juga keindahan alamnya.

“Bukan itu saja, di Tahura ini sedang dalam proses pembangunan obsevatorium (teropong bintang) dengan fasilitas yang lebih modern, lebih maju, lebih baru, dan lebih canggih,” jelasnya.

Di Teropong Bintang juga banyak terdapat tempat yang memiliki view (pemandangan) bagus dan indah sekali.

“Hal itu yang akan kita tata sedemikian rupa sehingga bisa menjadi destinasi wisata alternatif dan utama untuk masyarakat Lampung ataupun masyarakat Indonesia,” tambah Taufik.

Pemerintah Provinsi Lampung berharap, Teropong Bintang selain bisa digunakan untuk pendidikan, juga untuk wisata.

“Melihat luar biasanya antusias masyarakat pda Festival HHBK hari ini, ke depan setiap tahun Pemprov akan melakukan Festival seperti ini lagi, yang berguna sebagai promosi wisata sekaligus promosi hasil hutan bukan kayu,” harapnya.

Baca Juga:  Jalan Mulus 100 Persen, TNWK Jadi Lokasi Baru Tempat Berlibur

Sementara itu, Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Lampung Syaiful  Bachri mengampaikan, bahwa acara FHHBK 2018 yang ketiga kalinya ini terhitung sukses.

Kata Syaiful, hal itu merujuk pada tahun 2016, dan 2017. Festival ini merupakan bagian dari upaya Permprov Lampung untuk mengangkat potensi sumberdaya hutan terutama hasil hutan non kayu agar lebih dikenal oleh masyarakat luas.

“Selain juga konsep festival yang disajikan sajikan Dinas Kehutanan ingin mengkombinasikan budidaya dan budaya, sehingga diharapkan festival ini menjadi salah satu daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung ke Tahura,” ungkapnya.

Selain itu, Syaiful juga mengajak peserta ke lokasi pintu Gerbang masuk ke calon lokasi Teropong Bintang ke arah puncak Gunung Betung.

Dari Lokasi ini hingga ke lokasi Teropong Bintang dikonsep menjadi kawasan Ecolearning atau pusat penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang terpadu dengan pendidikan. Seperti diketahui, di sekitar lokasi ini juga ada koleksi penangkaran Rusa yang bersebelahan dengan penangkaran kupu-kupu Yayasan Sahabat Alam.

Baca Juga:  Pemerintah Pusat Pantau dan Evaluasi Kebijakan Nawacita di Lampung

Untuk diketahui, rangkaian Acara FHHBK terdiri Lomba Durian Unggul Lokal dan Pasar Tahura. Pada Minggu (11/3) diawali dengan Jungle Fun Walk yang diikuti hamper 1000 peserta, dan dilanjutkan dengan bersama-sama menikmati makan buah durian sebagai ikon Festival HHBK.  Buah-buahan ini merupakan hasil dari tanaman masyarakat yang mempunyai multi manfaat tidak hanya buah tetapi juga pohonnya yang berfungsi sebagai penjaga kestabilan ekosistem.(*)

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top