Bandar Lampung

Reporter FSTV Juara Pertama di Kompetisi Jurnalistik Konservasi TNBBS

Para jurnalis dengan liputan terbaik mengenai TNBBS selama tahun 2019/Istimewa

BANDAR LAMPUNG – Isu lingkungan belum menjadi perhatian khusus di jurnalis dan media, terutama di Lampung. Umumnya media hanya mengangkat pada aspek akibat saat sudah ada korban hingga menjadi kejadian luar biasa. Terkadang juga isu ini hanya muncul secara tiba-tiba saat ada peristiwa.

Ketua AJI Bandar Lampung Hendry Sihaloho menilai sangat jarang ditemukan media merancang liputan isu lingkungan dengan baik

untuk menyajikan berita yang lebih komprehensif. Misalnya mengangkat akar kerusakan taman nasional dan tawaran solusi sehingga menjadi wacana untuk membangun diskusi bersama antara pemerintah dengan para pemangku kepentingan.

Untuk itulah diperlukan pemahaman yang baik dan membangun perspektif yang baik dalam mengenali isu lingkungan, terutama di kawasan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS). Topik mengenai TNBBS sebenarnya dapat dibuat menjadi tulisan menarik yang mendalam dan penuh analisis (news analysis).

Hendry menuturkan AJI Bandar Lampung bersama dengan Program BESTARI (Pelestarian Habitat Prioritas di TNBBS) mengadakan pelatihan dan telah memfasilitasi jurnalis dalam tiga kali kesempatan untuk melakukan peliputan di TNBBS.

Baca Juga:  Humas KPK Silaturahmi ke AJI Bandar Lampung

Selanjutnya, untuk mengapresiasi dan mendorong jurnalis menghasilkan liputan berkualitas, program akan memberikan hadiah kepada jurnalis dengan liputan terbaik mengenai TNBBS selama tahun 2019.

Ketua AJI Bandar Lampung, Hendri Sihaloho selaku juri mewakili juri lainnya yakni jurnalis senior Budisantoso Budiman dan David Purmiasa, Koordinator Program BESTARI, menuturkan panitia menerima 30 karya dan menyaringnya menjadi 25 karya. Juri kemudian membagi menjadi tiga kategori meliputi straigh news, Indepth reporting, dan news video.

Juri sepakat bahwa kategori news video diraih oleh saudara Joshua Napitupulu dari Fajar Sumatera/FSTV dengan judul “Perlindungan dan Peran Vital Satwa di TNBBS”. Video 21 menit ini menceritakan detail kawasan TNBBS, termasuk persoalan di dalamnya.

“Melalui kerja-kerja jurnalistiknya, Joshua berbicara hal-hal umum  yang bersifat pengetahuan tentang TNBBS. Liputannya juga dilengkapi wawancara sejumlah narasumber, termasuk warga yang menjadi korban, di mana rumahnya dirusak satwa liar,” kata Hendry, di Hotel Whiz Prime, Bandar Lampung, Minggu (15/12).

Baca Juga:  KMHDI-AJI Bandar Lampung Buka Sekolah Jurnalistik Independen

Lalu, kategori straight news diraih oleh Andi Apriyadi, jurnalis Jejamo.com. Karyanya berjudul “Perburuan Satwa di TNBBS, Kasat Polhut Agus Hartono: Diduga Libatkan Masyarakat dan Oknum TNI”. Liputan ini menyentil ihwal dugaan keterlibatan oknum aparat dalam perburuan satwa di kawasan TNBBS.

Meski kurang mendalam, namun liputan tersebut mengindasikan bahwa isu keterlibatan aparat dalam perburuan satwa bukan isapan jempol.

Selanjutnya, kategori indepth reporting, terjadi diskusi yang cukup lama di antara para juri. Ada dua karya yang dinilai layak menjadi pemenang. Akhirnya, tim juri sepakat ada dua pemenang.

Mereka adalah Vina Oktavia dari Kompas dengan judul “Gajah-gajah Liar Tetangga Kami” dan Eni Muslihah dari Mongabay berjudul  “Cukup Batua, Korban Terakhir Jerat Pemburu. Kedua liputan ini sama-sama menyoroti hewan yang kini populasinya terancam punah, yakni gajah sumatra dan harimau sumatra.

Baca Juga:  AJI-Institut Jurnalisme Lampung Beri Pelatihan Menulis Puskamsikham Unila

Melalui karya jurnalistiknya, Vina mencoba membangun kesadaran publik akan keberadaan gajah di kawasan TNBBS. Secara jurnalistik, Vina mengemas isu tersebut dengan baik, sehingga publik relatif mudah memahami.

Sementara, Eni berbicara mengenai Batua, potret harimau Sumatra yang menjadi korban jerat pemburu. Ia melaporkan kondisi terkini dan penanganan Batua.

Juri menilai, Eni menerapkan jurnalisme advokasi. Lewat tulisannya, ia berupaya mengadvokasi Batua. Sementara, Vina menerapkan jurnalisme edukasi.(LS)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top