Daerah

Petani dan Mahasiswa Tuntut PT Darma Agrindo Ditutup

Petani Cinta Damai, kembali melakukan aksi demonstrasi di depan pintu masuk  PT. Darma Agrindo yang berlokasi di Desa Karang Rejo, Kecamatan Jati Agung, Kabupaten Lampung Selatan/LS

BANDAR LAMPUNG – Puluhan masyarakat dan Mahasiswa yang tergabung dalam Petani Cinta Damai, kembali melakukan aksi demonstrasi di depan pintu masuk  PT. Darma Agrindo yang berlokasi di Desa Karang Rejo, Kecamatan Jati Agung, Kabupaten Lampung Selatan, Jumat (10/8).

Aksi puluhan masyarakat yang berprofesi sebagai petani ini menuntut agar PT Darma Agrindo menutup kegiatan operasinya. Sebab izin Hak Guna Usaha (HGU) perusahaan ini telah dicabut sejak 2011 lalu.

Rahmad juru bicara aksi, Didampingi koordinator aksi Margianto mengatakan, berdasarkan pada Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia Nomor: SK.248/MENHUT II / 2011 tentang pencabutan HGU PT. Dharma Hutan Lestari dan pemberhentian semua kegiatan pengusahaan hutan/pemanfaatan hutan di dalam areal kerja HPHTI.

Baca Juga:  Massa KSN FSBKU Kepung PT Central Avian Pertiwi Lampung Selatan

“Maka seharusnya sejak tanggal diputuskan per 2 Mei 2011 tidak ada lagi aktivitas di areal kerja HPHTI oleh perusahaan, apapun bentuknya,” katanya, Jumat (10/8).

Dia menuding ada indikasi pihak lain yang mengoperasikan Pabrik tersebut secara terselubung dan ilegal. Realitanya setiap hari kendaraan muatan singkong masih hilir mudik keluar masuk perusahaan.

“Tadi sebelum aksi saja, ada dua truk fuso pengangkut singkong yang keluar dari perusahaan ini,” katanya.

Tidak hanya soal izin, perusahaan pengolahan tepung tapioka ini juga menimbulkan problem lain, seperti limbah onggok yang mencemari lingkungan, semakin rusaknya infrastruktur jalan akibat muatan angkutan kendaraan yang memasok bahan baku tanpa dilakukan rehabilitasi.

“Selain izin, perusahaan ini tidak mampu mengolah limbahnya dengan baik, sehingga mencemari lingkungan,” ungkapnya.

Baca Juga:  LSM Nawa Cita Soroti Biaya Bimbingan Teknis dari Apdesi Tulangbawang

Gerakan Petani Cinta Damai yang membangun posko di pintu masuk areal PT. Darma Agrindo menuntut agar, perusahaan ini memberhentikan seluruh kegiatannya kemudian, duduki dan kelola lahan tidur areal Register 40 seluas 50 Ha.

“Selama tuntutan kami tidak dipenuhi, kita akan terus menduduki perusahaan ini,” ujarnya.

Margianto koordinator petani menambahkan, ini merupakan aksi yang kedua kalinya. Dirinya bersama puluhan petani lainya pun sejak kamis (2/8) sudah mendirikan tenda di depan pintu masuk perushaan.

“Sudah 8 hari kami disini mas, saya bersama puluhan petani lain mendirikan tenda didepan pintu masuk. Kami akan terus disini sampai tuntutan kami terpenuhi,” ungkapnya.(AR)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top