Iklan
Ekonomi

PDAM Way Rilau Percepat Pembangunan Mega Proyek SPAM

Mega proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), PDAM Way Rilau, Kota Bandar Lampung/Net

BANDAR LAMPUNG – Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) Way Rilau, mempercepat mega proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM).

Bersama Ditjen Cipta Karya, PDAM Way Rilau, menggelar rapat pembahasan draft perjanjian kerjasama pemasangan pipa sistem pompanisasi SPAM. Langkah ini merupakan tindak lanjut dari peletakan batu pertama yang telah dilakukan sebulan lalu.

Direktur Umum PDAM Way Rilau, Simon Mirza, menuturkan, dalam proses pembangunan SPAM dengan skema kerja sama pemerintah dan badan usaha ini, Ditjen Cipta Karya memberikan dukungan konstruksi berupa pembiayaan dan pembangunan pipa jaringan distribusi utama sistem gravitasi.

“Kemarin kita bahas konsep perjanjian kerjasamanya,” ujar Simon kepada Suluh.co, Sabtu (28/7)

Dari total nilai investasi Rp1,1 triliun, Ditjen Cipta Karya bakal memberi asupan dana sekitar Rp223 miliar dengan sistem pendanaan multiyears.

Baca Juga:  Pustakawan SMP Al Kautsar Sabet Penghargaan Terbaik

Tahun ini, kata Simon, telah dianggarkan sebesar Rp19 miliar.

’’Selebihnya, sekitar Rp204 miliar akan dianggarkan tahun depan. Anggaran yang digulirkan oleh Cipta Karya digunakan untuk membangun pipa utama,” beber Simon.

Selain menugaskan Ditjen Cipta Karya, Kementerian PUPR melalui Ditjen Bina Marga juga memberikan dukungan perizinan dan penempatan pipa di Ruang Milik Jalan (Rumija) pada jalan nasional dari Desa Relung Helok, Kecamatan Natar, Lampung Selatan.

Selain itu juga, memberi dukungan perizinan untuk konstruksi bangunan intake dan penerbitan Surat Ijin Pengambilan dan Pemanfaatan Air Permukaan (SIPPA) dari Ditjen Sumber Daya Air.

’’Kabarnya izin sudah bisa turun pekan depan,” ungkap Simon.

Simon menambahkan, berdasarkan penandatanganan perjanjian kerjasama proyek antara PDAM Way Rilau dan PT Adya Tirta Lampung sebagai badan usaha pemenang lelang 14 Februari silam, pekerjaan sudah harus dimulai setidaknya 14 Agustus tahun ini.

Baca Juga:  Dubes Kroasia : Gubernur Ridho Yang Pertama Membuka Jalur Perdagangan di Eropa Timur

“Nah, kabarnya akan mereka percepat. Awal Agustus ini investor mulai bekerja,” kata dia.

Investasi pembangunan SPAM Bandarlampung digunakan untuk pembangunan, pengoperasian, dan pemeliharaan yang mencakup intake dengan kapasitas 825 liter per detik untuk pengambilan air baku, Instalasi Pengolahan Air (IPA) dengan kapasitas produksi 750 liter/detik, pembangunan pipa transmisi diameter 1.000 mm sepanjang 22 km, reservoir dengan kapasitas 10.000 m³, dan pembangunan sebagian jaringan distribusi untuk sistem pemompaan.

’’Pembangunan pipa distribusi sekunder merupakan tugas pemda. Selanjutnya, pembangunan pipa distribusi rumah tangga dibangun oleh PDAM. Tahun 2020 semua diharapkan selesai,” paparnya.

Kendati begitu, kata dia, proyeksi 60 ribu saluran air bersih dengan asumsi untuk mengover kebutuhan air 300 ribu warga kota dari proyek SPAM ini dibangun secara bertahap. Tahun pertama akan dibangun 14 ribu saluran, hingga akhirnya tuntas selama lima tahun, yakni 2025.

Baca Juga:  Pameran Kerajinan Napi, Kanwil Kemenkumham Lampung Toreh Sejarah Nasional

Untuk diketahui, saat ini PDAM Way Rilau baru melayani 38.658 pelanggan atau 193.290 jiwa penduduk. Jika dipersentasekan baru 20 persen dari total penduduk Bandarlampung.

Nantinya, proyek SPAM melayani delapan kecamatan. Yakni Rajabasa, Labuhanratu, Wayhalim, Kedaton, Tanjungsenang, Sukarame, Sukabumi, dan  Kedamaian. Proyek tersebut akan menghabiskan biaya sekitar Rp1,08 triliun dengan masa konstruksi dua tahu.(AJ)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top