Daerah

Hancurkan Patung Garuda, Pemkab Abaikan Nilai Sejarah

Lambang Garuda diganti patung anak berseragam sekolah dasar (SD) di Kabupaten Purworejo/Istimewa

Suluh.co – Gelombang penolakan atas renovasi Lambang Garuda diganti patung anak berseragam sekolah dasar (SD) di Kabupaten Purworejo mencuat.

Renovasi yang menghancurkan patung pejuang, menuai penolakan kekecewaan dari berbagai elemen masyarakat di Kabupaten Purworejo.

Penolakan mulai bergulir di media sosial sejak awal renovasi beberapa bulan terakhir, ungkap Dimyati, usai penyerahan petisi secara resmi kepada Bupati Purworejo, Agus Bastian, yang diterima oleh Asisten III Sekda Bidang Kesra, Pram Prasetya Achmad pada Kamis (14/1).

Komunitas Masyarakat Peduli Purworejo (KMMP) yang didukung oleh beberapa elemen lain. Lima orang perwakilan KMMP yang diketuai oleh Tri Joko Pranoto juga menyerahkan tembusan petisi itu Kepada Ketua DPRD Kabupaten Purworejo Dion Agasi Setiabudi yang diterima oleh Ketua Komisi B DPRD, Tunaryo, bersama sejumlah anggotanya di Gedung DPRD setempat.

Dikonfirmasi usai menyerahkan petisi dan audiensi, Tri Joko Pranoto yang akrab disapa Menot menyebut, ada seratusan orang yang menandatangi petisi. Mereka berasal dari berbagai elemen, mulai dari seniman lintas disiplin, pedagang, petani, pengusaha, tokoh masyarakat, agama, pemuda, akademisi, budayawan, hingga pensiunan.

Menurutnya, petisi menjadi puncak kekecewaan masyarakat atas tidak didengarnya aspirasi terkait renovasi monumen hingga menghancurkan negara Garuda dan menggantinya dengan patung SD. Secara hukum, penurunan lambang negara Garuda dan menempatkannya di lokasi yang lebih rendah menjadi bentuk penghinaan.

Baca Juga:  Kapolda Lampung Berikan Bantuan ke Ponpes Darul Islah Tuba

Secara historis, monumen tersebut didirikan oleh Pemkab sekitar 40 tahun lalu, sebagai penghargaan terhadap para tentara pelajar dan pembuatannya melibatkan seniman difabel asal Purworejo, Puji Laksano, yang kini domisili di Sidoarjo Jawa Timur.

“Aspirasi masyarakat di media sosial begitu besar tetapi tidak pernah didengar oleh Pemkab. Bahkan, ada beberapa teman seniman kesannya ditakut-takuti saat memberikan kritik,” katanya.

Menot mengungkapkan, ada banyak alasan lain dari para seniman agar Pemkab mengembalikan lambang negara beserta patung-patungnya.

Salah satunya, merobohkan Tugu Perjuangan Tentara Pelajar dan mengganti dengan patung pelajar berseragam SD telah merusak dan mengabadikan nilai sejarah dan budaya masyarakat Purworejo yang selama ini dikenal sangat menghargati semangat juang para pendahulu yang telah berjuang untuk merebut dan mempertahankan kemerdekaan.

Selain itu, proses renovasi selama ini tidak memiliki dasar yang jelas dan tidak melibatkan komunikasi pihak-pihak terkait.

Terkait petisi, lanjutnya, KMPP juga telah mendapatkan dukungan dari sejumlah organisasi atau elemen lain. Beberapa di antaranya yakni, Dewan Kesenian Purworejo (DKP) dan DHC ’45.

“Kami berharap, petisi dan aspirasi kami ini dapat segera ditanggapi. Kalau tidak ada tindak lanjutnya, kami akan bersikap secara hukum,” tandasnya.

Baca Juga:  Gus Ipul Adukan Aksi Tolak Tambang ke Polisi

Ketua Komisi B, Tunaryo, menyatakan bahwa pihaknya akan segera menyampaikan petisi dari KMPP kepada ketua DPRD. Komisi B yang membidangi pembangunan, secara khusus juga akan mengawal apirasi itu.

“Secepatnya, masukan dan keluh kesah dari teman-teman akan kita ditindaklanjuti ,” katanya.

Mengenai proses renovasi monumen oleh Pemkab, Tunaryo mengaku belum mengetahui secara spesifik karena pembangunannya dilakukan pada 2018, sedangkan dirinya baru masuk di Komisi 2 pada periode keanggotaan DPRD Tahun 2019. Karena itu, pihaknya akan segera melakukan pengkajian lebih lanjut, antara lain dengan melihat Rencana Kerja dan Anggaran (RKA).

“Kita akan lihat RKA-nya, terlepas sumber dana dari APBD maupun CSR, akan segera kita kaji,” tegasnya.

“Ini juga akan menjadi perhatian dari faksi kami PDI Perjuangan,” kata Turnaryo yang juga Ketua Fraksi PDIP.

Pram Prasetya Achmad mengungkapkan hal senada. Pihaknya juga akan segera menyampaikan petisi itu ke bupati.

Terkait pembangunan kawasan di sekitar monumen, Pram menyebut bahwa kawasan yang dulu tersentral di tengah, diperluas menjadi 3 lokasi, yakni sisi selatan, tengah, dan utara.

Sisi tengah yang tadinya berisi lambang garuda dan patung digeser ke sisi selatan dilengkapi dengan ornamen candi. Namun, sejumlah patung pejuang terpaksa diganti karena telah mengalami kerusakan.

Baca Juga:  Xena Aurelia Gadis Cantik Gila Musik

“Jadi bentuk patung di tengah itu kan dibuat dari semen, bukan patung ditatah ya. Sehingga mengalami aus dan detail wajah dan sebagainya jadi kurang kelihatan.  Itu kan sejak tahun 1979. Sekarang kita ganti dengan bentuk yang sama dengan tapi lebih detail,” sebutnya.

Sisi tengah kini menjadi gambaran pragmatisme visi misi Purworejo. Ada 5 Komponen yang diangkat.  Visi pembangunan pendidikan digambarkan dengan patung SD, bentuk fisik menggambarkan pembangunan infrastruktur, aspek kesehatan diwakili air, motif batik dan kelopak sebagai ciri khas Jawa Tengah menggambarkan menggambarkan nilai-nilai budaya.

Kemudian sisi utara dengan ornamen utama Patung Kresna Wijaya menggambarkan harapan Purworejo menuju masa kejayaan.

Sementara terkait anggaran yang digunakan dalam renovasi itu, Pram belum dapat menyampaikan secara spesifik.

“Tapi yang jelas, masukan-masukan masyarakat akan kami teruskan ke bupati,” tandasnya.

 

Reporter : Mahestya Andi

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top