Bandar Lampung

Genpi Lampung Sukses Gelar Pasar Lalang Waya

BANDAR LAMPUNG – Inovasi demi inovasi terus dihadirkan Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Lampung. Setelah sukses dengan Festival Kanikan saat Festival Krakatau, GenPI Lampung menghadirkan destinasi digital baru yang diberinama Pasar Lalang Waya Market. Lokasinya di Elephant Park, Enggal, Bandar Lampung. Kegiatan ini dibuka 20 November 2018.

Lalang Waya sendiri diambil dari Bahasa Lampung. Artinya adalah bersukaria. Menurut Ketua Umum GenPI Lampung Dito Dwi Novrizal, semua pengunjung Lalang Waya diharapkan bersukaria.

“Lalang Waya Market adalah tindak lanjut dari suksesnya Festival Kanikan yang sudah dihelat pada medio Agustus 2018 lalu. Tujuannya masih sama, yakni ikut serta meningkatkan kunjungan wisatawan ke Lampung,” ujarnya Dito.

Meski terinspirasi Kanikan, Dito menjelaskan jika konsep Lalang Waya berbeda. Lalang Waya menerapkan konsep Nomadic Market. Yang artinya,  bisa digelar di mana saja. Namun Lalang Waya, tidak melepaskan identitas sebagai destinasi digital. Banyak spot foto yang instagramable yang dihadirkan. Terdapat juga pameran foto destinasi digital di seluruh Indonesia.

Baca Juga:  Rosim Nyerupa Ketuai Forum Muli Meghanai Lampung Tengah

“Lalang Waya Market merupakan kolaborasi GenPI Lampung bersama Komunitas Lampung Foodies. Kami menyediakan 41 stan kuliner yang bakal memanjakan lidah pengunjung yang hadir,” ungkapnya.

Yang bikin beda, pengisi stan adalah pilihan. Mereka dipilih berdasarkan hasil seleksi. Tercatat 312 pendaftar yang bersaing mendapatkan 41 stan. Kuliner-kuliner yang terpilih adalah kekinian dan hits. Namun, menu tradisional legendaris seperti kerak telor, sate padang, dan lain-lain tetap dihadirkan.

“Yang pasti rasanya harus enak dan halal. Menu yang disajikan pun harus berbeda antara satu stan dengan stan lainnya. Yang tak kalah penting, display juga harus bagus untuk dihadirkan di Lalang Waya Market,” jelasnya.

Yang menarik adalah sistem pembayaran. Kali ini, GenPI Lampung bekerjasama dengan Bank Rakyat Indonesia (BRI) menghadirkan aplikasi My QR atau dengan sistem barcode. My QR memberikan bonus ketika top up, sampai 80% untuk pengguna baru.

Baca Juga:  Basarnas dan BPBD Provinsi Beri Pelatihan untuk 31 Satgas SAR Lampung Barat

Untuk lebih memeriahkan Lalang Waya Market, ditampilkan pula beragam atraksi yang seru dari kumpulan berbagai komunitas. Seperti Tari Tradisional, Beat Box, Dance, Fashion Show, Accoustic, dan lain-lain.

Ketua GenPI Nasional Mansyur Ebo memberikan apresiasinya.

“Kami berharap hadirnya Lalang Waya Market dapat menjadi ajang berkumpulnya komunitas kreatif sekaligus menggerakkan roda ekonomi, khususnya di Lampung,” tandasnya.

Pernyataan tidak jauh berbeda disampaikan Staf Khusus Menteri Pariwisata Bidang Komunikasi dan Media Don Kardono.

“GenPI dituntut untuk selalu menghadirkan inovasi. Dan GenPI Lampung menerjemahkan hal tersebut dengan baik. Konsep yang dipakai juga unik dan kekinian, yaitu Nomadic Market. Konsep yang belum banyak digunakan,” kata Don.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, wisatawan umumnya mengeluarkan 30-40% dari total pengeluaran mereka untuk wisata kuliner dan belanja. Menurutnya, wisata kuliner mempunyai portofolio produk sempurna, karena size dan spread-nya besar, serta sustainability tinggi.

Baca Juga:  Yuhadi Bakal Panggil Terus Burger King & Gramedia

“Wisata kuliner memberikan kontribusi tertinggi bagi PDB (Pajak Domestik Bruto), yaitu 42%. Kedua adalah fashion 18% dan ketiga kriya 15% yang masuk dalam kategori belanja,” ungkapnya.

Dengan alasan itu, Menpar memberikan apresiasi yang memberikan porsi besar untuk kuliner dan mengemasnya dengan menarik.

“Ada creative value yang diterapkan GenPI di Lalang Waya Market. Ini inovasi yang luar biasa. Apalagi mereka mengenalkan Nomadic Market. Luar biasa,” katanya. (*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top