Panggung

Genpi Lampung Gelar Lalang Waya Market

Lalang Waya Market/Istimewa

BANDAR LAMPUNG – Setelah sukses menggelar Festival Kanikan, Komunitas Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Lampung, siap menghelat agenda baru yakni Lalang Waya Market. Bertempat di Elephant Park, Enggal, Bandar Lampung, kegiatan ini dibuka pada 20-26 November 2018 mendatang.

Ketua Umum Genpi Lampung, Dito Dwi Novrizal, menjelaskan, Lalang Waya diambil dari Bahasa Lampung yang artinya bersukaria. Harapannya, siapapun yang datang ke acara ini dapat bersukaria.

“Lalang Waya Market adalah tindak lanjut dari suksesnya Festival Kanikan yang sudah dihelat pada medio Agustus 2018 lalu. Tujuannya masih sama, yakni ikut serta meningkatkan kunjungan wisatawan ke Lampung,” ujarnya, Kamis (15/11).

Menurutnya, pembeda Festival Kanikan dengan Lalang Waya adalah sifatnya yang kemungkinan akan berpindah-pindah tempat. Lalang Waya merupakan Nomadic Market yang bisa digelar di mana saja. Pada Lalang Waya, nantinya akan disiapkan banyak spot foto yang instagramble. Terdapat juga pameran foto destinasi digital di seluruh Indonesia.

Baca Juga:  Keinginan Umroh Pasangan Lansia asal Desa Malang Sari Terkabul

“Lalang Waya Market merupakan kolaborasi GenPI Lampung bersama Komunitas Lampung Foodies. Kami akan menyediakan 41 stan kuliner yang bakal memanjakan lidah pengunjung yang hadir,” ungkapnya.

Kerennya lagi, pengisi 41 stan adalah hasil seleksi dari 312 pendaftar. Dalam hal ini, panitia memilih kuliner-kuliner yang kekinian dan tengah hits. Namun begitu, tetap diselipkan menu tradisional legendaris seperti kerak telor, sate padang, dan lain-lain.

“Yang pasti rasanya harus enak dan halal. Menu yang disajikan pun harus berbeda antara satu stan dengan stan lainnya. Yang tak kalah penting, display juga harus bagus untuk dihadirkan di Lalang Waya Market,” jelasnya.

Adapun sistem pembayaran, GenPI Lampung bekerjasama dengan Bank Rakyat Indonesia (BRI). Yaitu menggunakan aplikasi My QR atau dengan sistem barcode. Menariknya, My QR memberikan bonus ketika top up, sampai 80% untuk pengguna baru.

Untuk lebih memeriahkan Lalang Waya Market, ditampilkan pula beragam atraksi yang seru dari kumpulan berbagai komunitas. Seperti Tari Tradisional, Beat Box, Dance, Fashion Show, Accoustic, dan lain-lain.

Baca Juga:  Dicintai Rakyatnya, Ribuan Warga Ikut Buka Puasa Bersama Ridho Ficardo

“Kami berharap hadirnya Lalang Waya Market dapat menjadi ajang berkumpulnya komunitas kreatif sekaligus menggerakkan roda ekonomi, khsusnya di Lampung,” tandasnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, wisatawan umumnya mengeluarkan 30-40% dari total pengeluaran mereka untuk wisata kuliner dan belanja. Menurutnya, wisata kuliner mempunyai portofolio produk sempurna, karena size dan spread-nya besar, serta sustainability tinggi.

“Wisata kuliner memberikan kontribusi tertinggi bagi PDB (Pajak Domestik Bruto), yaitu 42%. Kedua adalah fashion 18% dan ketiga kriya 15% yang masuk dalam kategori belanja,” ungkapnya.

Arief menambahkan, ada tiga hal yang harus diperbaiki dalam wisata kuliner di Indonesia. Yaitu national food, destinasi wisata kuliner, dan melakukan co-braning dengan restoran Indonesia di seluruh dunia.

“Kami menetapkan soto sebagai national food, ditambah 4 makanan lain seperti rendang, nasi goreng, sate, dan gado-gado,” urainya.

Baca Juga:  Dua Warga Asing kembali Hipnotis Kasir

Sedangkan untuk destinasi kuliner, Kemenpar menetapkan Bali, Bandung dan Yogyakarta, Solo, dan Semarang (Joglosemar). Kemudian untuk co-branding, Kemenpar menggandeng restoran diaspora mancanegara.

“Kalau mengikuti cara Thailand yang memberikan soft loan sekitar Rp1,5 miliar per restoran, kami tidak mempunyai anggaran. Solusinya, kami menggandeng 10 restoran diaspora di mancanegara untuk melakukan co-branding Wonderful Indonesia. Mereka menyajikan national food seperti yang telah kita sebutkan,” tandasnya.(LS)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular

Berpikir untuk Merdeka

Arsip

Copyright © 2015 Flex Mag Theme.Powered by suluh.co

To Top